Bollinger Bands dibuat oleh pakar Analisa Teknikal bernama John Bollinger pada tahun 1980-an. Indikator ini merupakan derivat dari Moving Averages yang dikembangkan menjadi 2 (dua) garis, yaitu Garis Atas (atau disebut Upper Band), dan Garis Bawah (atau disebut Lower Band). Kedua garis ini membatasi pergerakan saham, dengan lebih dari 90% berada di dalamnya. 

Parameter standar yang direkomendasikan oleh John Bollinger adalah 20 – 2. Artinya menggunakan MA-20 dengan 2 Standar Deviasi (2SD). Dengan demikian, Garis Atas (Upper Band) adalah hasil MA-20 ditambah 2SD, sementara Garis Bawah (Lower Band) adalah hasil MA-20 dikurang 2SD. Standar Deviasi adalah istilah untuk menunjukkan volatilitas harga, misalnya dengan mengukur perbedaan nilai harga penutupan dengan nilai rata-rata. 


Semakin tinggi nilai Standar Deviasi maka menunjukkan volatilitas yang semakin tinggi, yang tercermin pada semakin lebar (renggang) jarak antara kedua garisnya (Upper Band dan Lower Band). Sebaliknya, semakin rendah nilai Standar Deviasi maka menunjukkan volatilitas yang semakin rendah, yang tercermin pada semakin sempit (dekat) jarak antara kedua garisnya. 

Overbought and Oversold 

Salah satu fungsi pokok Bollinger Bands adalah untuk mendeteksi Overbought dan Oversold. Pergerakan saham di luar Garis Atas menandakan kondisi Overbought, sedangkan pergerakan saham di luar Garis Bawah menunjukkan kondisi Oversold.  



Sinyal Beli terjadi apabila saham sedang berada dalam kondisi Oversold. Sebaliknya, sinyal Jual terjadi apabila saham dalam kondisi Overbought



Namun, sebagaimana telah kami singgung dalam pembahasan indikator Stochastic, sinyal Overbought maupun Oversold yang dihasilkan menjadi kurang valid bila harga bergerak dalam suatu tren yang kuat, baik tren naik (Bullish) maupun tren turun (Bearish). 

Strong Trend 

Bollinger Bands juga dapat digunakan untuk menandakan tren kuat yang sedang berlangsung. Hal ini apabila pergerakan harga berada pada bagian paruh atas dari Bollinger Bands, dimana MA-20 (garis tengah Bollinger Bands) bertindak Support dari tren pergerakan harga. 



Breakouts 

Bollinger Bands juga menghasilkan sinyal Beli apabila harga menembus keluar (ke atas) Upper Band disertai dengan penembusan Resistance; dan sebaliknya, sinyal Jual terjadi apabila harga menembus keluar (ke bawah) Lower Band dengan disertai penembusan Support, dimana sebelumnya terjadi fase konsolidasi (Sideways). Saat konsolidasi tersebut Bollinger Bands mengalami penyempitan (squeezing, shrinking) atau volalitasnya menurun.  



Sinyal W-Bottoms 

Bollinger Bands dapat digunakan sebagai alat identifikasi sinyal Beli dengan pola W-Bottoms

Terdapat empat langkah untuk menentukan pola tersebut: (1) Terjadi tren turun, yang level terendahnya (Low) umumnya berada di bawah Lower Band; (2) lalu terbentuk rebound (kenaikan) setelahnya yang menembus Middle Band; (3) kemudian terjadi penurunan kedua dimana level terendahnya (Low) lebih rendah dibandingkan dengan pada poin pertama, namun masih berada di atas Lower Band; (4) dan selanjutnya harga mampu menembus (breakout) level tertinggi dari rebound pada poin kedua. 

Lihat gambar di bawah untuk lebih jelasnya. 



Sinyal M-Tops 

Sebagai kebalikan dari sinyal di atas, Bollinger Bands juga dapat dijadikan alat identifikasi sinyal Jual dengan pola M-Tops


Ada empat langkah untuk menentukan sinyal tersebut yang juga merupakan kebalikan dari langkah sebelumnya: (1) Terjadi tren naik dimana level tertingginya (High) umumnya berada di atas Upper Band; (2) lalu terbentuk koreksi yang menembus ke bawah Middle Band; (3) kemudian terjadi kenaikan kedua dimana level tertingginya (High) lebih tinggi dibandingkan dengan pada poin pertama, namun masih berada di bawah Upper Band; (4) dan selanjutnya harga mampu menembus ke bawah (brakdown) level terendah dari penurunan pada poin kedua. 

Lihat gambar di bawah untuk lebih jelasnya. 



Demikian, semoga bermanfaat. 

*Disusun dari berbagai sumber, Gambar dari OnlineTradingConcepts.Com dan StockCharts.com.

Posting Komentar

 
Top